oleh

Harto, Kuaso dan Keluargo di Lingkaran Herman Deru

Koran Musi, Palembang – Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Herman Deru dapat sorotan masyarakat kareno ngangkat keluargonyo jadi pejabat di lingkungan Pemerintah Provinsi Sumsel.

Mulai dari Nora Elisya, ayuk ipar Herman Deru yang diangkat jadi Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD). Nora malah sempat ditunjuk jadi Pjs Bupati OKU Selatan beberapo waktu lalu.

Kemudian ado dr Lady Kavotiner SpM, Kepala RS Mata Palembang dan Mondya Boni yang sekarang menjabat Kabid SMK Dinas Pendidikan Sumsel. Keduonyo adek Herman Deru.

Yang terbaru Herman Deru ngangkat menantunyo dr. Syamsuddin Isaac Suryamanggala, Sp.OG jadi Plt Direktur RSUD Siti Fatimah, yang merupoke laki dari Percha Leanpuri.

Dak galak ketinggalan, keluargo dari Febrita Lustia, bini Herman Deru jugo ado beberapo yang duduk di jabatan penting di Pemprov Sumsel.

Selain itu, ado jugo keluargo Gubernur terkayo nomor 4 di Indonesia ini yang duduk di jabatan penting meski bukan ditunjuk langsung. Tapi banyak pihak menilai kalu peran Herman Deru jadi penentu.

Edmar Piterdono, kakak kandung Herman Deru sekarang jadi Komisaris PTBA. Bertu Merlas dan Percha Leanpuri jadi anggota DPR RI, yang merupoke adek dan anak dari Herman Deru.

Lalu ado Lanosin, adek kandung Herman Deru yang jadi Bupati OKU Timur. Sebelum jadi Gubernur, Herman Deru pernah jugo jadi Bupati OKU Timur duo periode.

Deputi Masyarakat Anti Korupsi (MAKI) Fery Kurniawan ngomentari soal dugaan praktik nepotisme yang dilakuke Gubernur Herman Deru. Fery menyindir dugaan nepotisme itu sebagai bentuk keberhasilan Herman Deru ngangkat keluargo besaknyo duduk di jabatan penting.

“Salah sikok keberhasilan Gubernur Sumsel adalah ngangkat keluargonyo jadi pejabat di Sumsel, jadike keluargaonyo anggota dewan, jadi Bupati dan ado jugo jadi petinggi di BUMN. Hal ini buktike kalu keluarga beliau wong-wong pilihan,” kato Fery dengan nada nyindir.

Sementaro, Karim S. Koordinator Lembaga Advokasi Kebijakan Publik (LAKP) menilai fenomena pengangkatan keluargo dekat Gubernur ini akibat kurang tegasnyo peraturan yang saat ini berlaku.

“Memang belum ado peraturan khusus soal ini tapi jangan sampe pengangkatan pejabat publik lebih banyak unsur subyektif dengan menabrak berbagai aturan seperti UU Nomor 28 Tahun 1999 tentang penyelenggaraan negara yang bersih dan bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme,” uji Karim.

“Pangkatnyo masih golongan III/C. Dio diboyong oleh Gubernur dari OKU Timur. Cubo diperhatike, apo kepangkatan dr. Isaac sudah memenuhi syarat untuk mimpin rumah sakit selevel tingkat Provinsi,” jelas Karim.

Dio ngambek contoh pengangkatan dr. Syamsuddin Isaac Suryamanggala, Sp.OG jadi Plt Direktur RSUD Siti Fatimah. Menurutnyo, pengangkatan ini jelas melanggar asas-asas umum pemerintahan yang baik dalam UU Nomor 30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan dimano kompetensi dan integritas adalah hal utama bukan kareno keluargo Gubernur.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terbaru