oleh

Mudik Lokal Dilarang, Pemprov Sumsel Jilat Ludah Dewek

Koran Musi, Palembang – Pemerintah provinsi Sumatera Selatan (Sumsel), akhirnyo melarang mudik walau cuma di seputaran wilayah Sumsel, setelah sebelumnyo Gubernur Herman Deru ngijinke warga mudik asal idak keluar wilayah Sumsel.

Dijelaske Sekertaris Daerah (Sekda) Sumsel Nasrun Umar, arti surat edaran Gubernur itu kesatuan narasi apo yang diputuske oleh pemerintah pusat yakni larangan mudik ketat harus diberlakuke.

“Pengecualiannyo kalu ado kepentingan mendadak pecak ado wong sakit, ibu hamil dan melahirkan jugo perjalanan dinas. Asal ado surat keterangan hasil tes Covid-19”, uji Nasrun, Senin (3/5/2021).

Nasrun nambahke, prinsip kesatuan narasi yang disampaike Mendagri, harus dilaksanake secaro penuh oleh Pemprov Sumsel. “Kareno pusat melarang, jadi Pemprov harus nurut aturan larangan mudik. H-7 sampe H+7 lebaran,” katonyo.

Dikatoke Nasrun, Guberur nak koordinasi dengan seluruh kabupaten/kota terkait larangan mudik. Terkait pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Sumsel, ado beberapo kegiatan yang diatur khusunyo ibadah selamo bulan puaso dan lebaran.

“Jadi kito jugo sudah mulai nyiapke fasilitas kalu ado lonjakan jumlah positif Covid-19 termasuk lokasi isolasi mandiri. Tiap kabupaten/kota jugo harus nyiapke lokasi isolasi mandiri di daerah masing-masing,” jelas Nasrun.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terbaru